80 Frasa Dalam Bahasa Jawa, Struktur, Jenis Serta Contohnya

80 Frasa Dalam Bahasa Jawa, Struktur, Jenis Serta Contohnya

Posted by

Frasa dalam bahasa jawa, bahasa jawa adalah salah satu bahasa daerah yang kaya akan variasi dan struktur yang kompleks. Seperti halnya bahasa Indonesia, Bahasa Jawa memiliki frasa-frasa yang memainkan peran penting dalam pembentukan kalimat. Frasa dalam bahasa Jawa memiliki aturan dan struktur tertentu yang memberikan makna khusus dan memperkaya bahasa tersebut.

80 Frasa Dalam Bahasa Jawa, Struktur, Jenis Serta Contohnya
Frasa Dalam Bahasa Jawa

Frasa adalah kumpulan kata yang membentuk satu kesatuan makna tetapi tidak sampai menjadi kalimat lengkap. Dalam bahasa Jawa, frasa dapat terdiri dari berbagai jenis kata seperti nomina (kata benda), verba (kata kerja), adjektiva (kata sifat), dan lain-lain. Frasa berbeda dengan klausa karena frasa tidak memiliki subjek dan predikat yang lengkap.

Jenis Frasa Dalam Bahasa Jawa

Frasa Nominal

Frasa nominal dalam bahasa Jawa terdiri dari inti berupa kata benda dan kata yang menerangkannya. Inti ini bisa disertai oleh adjektiva, determinan, atau kata benda lainnya.

Contoh:

– Omah gedhe (rumah besar)

– Sepeda anyar (sepeda baru)

– Buku lawas (buku lama)

Frasa Verbal

Frasa verbal terdiri dari kata kerja sebagai inti dan bisa disertai oleh keterangan yang menjelaskan waktu, tempat, atau cara.

Contoh:

– Sedang maca (sedang membaca)

– Wis teka (sudah datang)

– Akan lunga (akan pergi)

Frasa Adjektival

Frasa adjektival dalam bahasa Jawa terdiri dari kata sifat sebagai inti dan kata lain yang berfungsi memperkuat atau menegaskan kata sifat tersebut.

Contoh:

– Sangat ayu (sangat cantik)

– Teramat abot (teramat berat)

– Paling cepet (paling cepat)

Frasa Adverbial

Frasa dalam adverbial, frasa yang menyebutkan kata sifat, kata kerja maupun kata keterangan lainnya. Hal tersebut memberikan informasi dalam soal tempat, cara, waktu atau alasan.

Contoh:

– Kanthi cepet (dengan cepat)

– Sithik-sithik (sedikit-sedikit)

– Neng omah (di rumah)

Frasa Preposisional

Frasa preposisional terdiri dari preposisi (kata depan) diikuti oleh kata benda atau frasa nominal yang berfungsi sebagai objek preposisi.

Contoh:

– Ing omah (di rumah)

– Saka sekolah (dari sekolah)

– Kanggo kowe (untuk kamu)

Struktur Frasa dalam Bahasa Jawa

Frasa Nominal

Frasa nominal dalam bahasa Jawa sering digunakan sebagai subjek, objek, atau pelengkap dalam kalimat. Struktur frasa nominal biasanya adalah Nomina + Modifikator.

Contoh:

– Bapak dosen (ayah dosen) sebagai subjek: Bapak dosen mulih. (Ayah dosen pulang.)

– Sepeda anyar (sepeda baru) sebagai objek: Aku tuku sepeda anyar. (Saya membeli sepeda baru.)

– Kue manis (kue manis) sebagai pelengkap: Kue iku manis banget. (Kue itu sangat manis.)

Frasa Verba

Frasa verbal dalam bahasa Jawa sering digunakan sebagai predikat dalam kalimat. Struktur frasa verbal biasanya adalah Verba + Keterangan.

Contoh:

– Sedang maca (sedang membaca): Aku sedang maca buku. (Saya sedang membaca buku.)

– Wis teko (sudah datang): Dheweke wis teko. (Dia sudah datang.)

– Bakal lunga (akan pergi): Aku bakal lunga. (Saya akan pergi.)

Frasa Adjektival

Frasa adjektival dalam bahasa Jawa digunakan untuk menerangkan nomina atau sebagai pelengkap predikat. Struktur frasa adjektival biasanya adalah Adjektiva + Intensifier/Keterangan.

Contoh:

– Sangat ayu (sangat cantik): Dheweke sangat ayu. (Dia sangat cantik.)

– Teramat abot (sangat berat): Tugas kuwi teramat abot. (Tugas itu sangat berat.)

– Paling cepet (paling cepat): Sepur iki paling cepet. (Kereta ini paling cepat.)

Frasa Dalam Adverbial

Frasa adverbial dalam bahasa Jawa digunakan untuk memberikan keterangan tambahan pada verba, adjektiva, atau adverbia lainnya. Struktur frasa adverbial biasanya adalah Adverbia + Keterangan.

Contoh:

– Kanthi cepet (dengan cepat): Dheweke mlaku kanthi cepet. (Dia berjalan dengan cepat.)

– Sithik-sithik (sedikit-sedikit): Mangan sithik-sithik. (Makan sedikit-sedikit.)

– Neng omah (di rumah): Aku ana neng omah. (Saya ada di rumah.)

Frasa Preposisional

Frasa preposisional dalam bahasa Jawa digunakan untuk menunjukkan hubungan tempat, waktu, atau cara antara dua kata atau frasa. Struktur frasa preposisional biasanya adalah Preposisi + Nomina/Frasa Nominal.

Contoh:

– Ing omah (di rumah): Aku ana ing omah. (Saya ada di rumah.)

– Saka sekolah (dari sekolah): Dheweke teka saka sekolah. (Dia datang dari sekolah.)

– Kanggo kowe (untuk kamu): Hadiah iki kanggo kowe. (Hadiah ini untuk kamu.)

Kesalahan Penggunaan Frasa dalam Bahasa Jawa

Meskipun frasa-frasa dalam bahasa Jawa memiliki pola yang jelas, terdapat beberapa kesalahan umum yang sering dilakukan oleh penutur bahasa Jawa, terutama oleh mereka yang baru belajar. Ada terdapat beberapa kesalahan umum serta cara menghindarinya:

Kesalahan Struktur

Kesalahan dalam struktur frasa dapat mengakibatkan makna yang tidak jelas atau salah pengertian.

Salah: Dheweke maca buku anyar. (Dia membaca buku baru.)

Benar: Dheweke maca buku anyar. (Dia membaca buku baru.)

Ambiguitas

Frasa yang tak jelas maupun ambigu bisa menyebabkan kebingungan saat komunikasi. Pastikan frasa mempunyai makna yang jelas serta spesifik.

Salah: Aku tuku sepeda. (Saya membeli sepeda.)

Benar: Aku tuku sepeda anyar. (Saya membeli sepeda baru.)

Redundansi

Penggunaan frasa yang redundant atau berlebihan dapat membuat kalimat menjadi tidak efektif.

Salah: Dheweke mlaku kanthi cepet banget. (Dia berjalan dengan sangat cepat sekali.)

Benar: Dheweke mlaku kanthi cepet. (Dia berjalan dengan cepat.)

Kesalahan Tata Bahasa

Kesalahan dalam aturan tata bahasa dapat mengurangi kejelasan dan profesionalisme tulisan atau ucapan.

Salah: Aku lunggu neng omah. (Saya duduk di rumah.)

Benar: Aku lunggu ana ing omah. (Saya duduk di rumah.)

Pentingnya Memahami Frasa dalam Bahasa Jawa

Memahami frasa dalam bahasa Jawa sangat penting untuk meningkatkan kemampuan berbahasa dan komunikasi. Inilah ada beberapa alasan mengapa pemahaman frasa dalam berbahasa Jawa penting:

  1. Meningkatkan Kejelasan Komunikasi: Penggunaan frasa yang tepat dan konsisten membantu dalam memberikan informasi dengan jelas dan mudah dipahami.
  2. Meningkatkan Keterampilan Menulis: Menulis dengan menggunakan frasa yang benar membantu dalam menghasilkan tulisan yang terstruktur dengan baik dan enak dibaca.
  3. Meningkatkan Pemahaman Membaca: Memahami frasa membantu dalam memahami teks bahasa Jawa dengan lebih baik dan cepat.
  4. Menghindari Kesalahan Tata Bahasa: Menggunakan frasa sesuai dengan aturan tata bahasa membantu dalam menghindari kesalahan dalam komunikasi.

Contoh Frasa Dalam Bahasa Jawa

Contoh frasa dalam bahasa Jawa mencakup berbagai jenis frasa. Inilah terdapat contoh:

Frasa Nominal

  1. Omah gedhe (rumah besar)
  2. Tumpuk buku (tumpukan buku)
  3. Satriya cilik (anak laki-laki kecil)
  4. Sendok bungkus (sendok plastik)
  5. Wong tuwa (orang tua)
  6. Laler pasaran (pengemudi pasar)
  7. Kembang anyar (bunga baru)
  8. Bapak dosen (ayah dosen)
  9. Mbak sekretaris (kakak sekretaris)
  10. Sajroning kota (di dalam kota)

Contoh Frasa Verbal

  1. Sedang nulis (sedang menulis)
  2. Wis lunga (sudah pergi)
  3. Arep teka (akan datang)
  4. Langsung nonton (langsung menonton)
  5. Mangan enak (makan enak)
  6. Bubar sakdurunge adus (berpisah sebelum hujan)
  7. Tindak sonten (bertindak cepat)
  8. Pinter gawe (pintar bekerja)
  9. Tresna leren (cinta hilang)
  10. Mbiyen gawe (dulu bekerja)

Frasa Adjektival

  1. Sangat ayu (sangat cantik)
  2. Teramat abot (teramat berat)
  3. Paling isih (paling dingin)
  4. Agak elok (agak baik)
  5. Amat andel (amat pendek)
  6. Sedikit lajeng (sedikit kemudian)
  7. Malah kuwat (juga kuat)
  8. Kokok ngudi (berkokok)
  9. Paling endah (paling mahal)
  10. Sangat andhap (sangat gelap)

Contoh Frasa Dalam Adverbial

  1. Kanthi cepet (dengan cepat)
  2. Neng omah (di rumah)
  3. Kewan sami (ke mana-mana)
  4. Mung ngendi (hanya di mana)
  5. Saka sekolah (dari sekolah)
  6. Nang pasar (ke pasar)
  7. Nambahane bubu (bertambah tua)
  8. Supaya kuwat (agar kuat)
  9. Sadurung sakdereng (sebelum hujan)
  10. Mudun pambukan (selanjutnya pertama)

Frasa Preposisional

  1. Ing omah (di rumah)
  2. Kanggo kowe (untuk kamu)
  3. Dene dheweke (dan dia)
  4. Saka kota (dari kota)
  5. Nang pasar (ke pasar)
  6. Kanthi lara (dengan pedih)
  7. Ngelmu sakrawase (ilmu pengetahuan)
  8. Jembar siji (yang besar)
  9. Mriki utawa mriki (di sini atau di sana)
  10. Mriki nyata (di sini jelas)

Contoh Lainnya

  1. Pati sira (justru kamu)
  2. Minangka rahayu (sebagai harta)
  3. Lir ilang (seperti hilang)
  4. Melek karo lila (bangun dengan celana)
  5. Neng papan panggonan (di bawah atap)
  6. Tlatah resmi (tepi papan)
  7. Ditampi tumindak (diberi tugas)
  8. Padha ngajar (sekolah)
  9. Sakelas minggu (setiap Minggu)
  10. Ngandika ucapan (mengucapkan kata-kata)

Keterangan Tambahan

  1. Wewangunan sakur kertosono (bangunan Kertosono)
  2. Aja sampun nampi (jangan dilihat)
  3. Minggah sasi saka sebutan (berhenti sebentar)
  4. Saka wong ceremek (dari desa kecil)
  5. Satu atus sejro (100 kg)
  6. Aja mbesuk lagi (jangan datang lagi)
  7. Kade nenggih kaping kaping (pernah dilihat)
  8. Malah kedhaton dene kepunan (juga nyaman)
  9. Malah gawekan nanging teliti (tetapi dilakukan dengan hati-hati)
  10. Malah wong udanangan (juga orang terkenal)

Berbagai Jenis

  1. Sugih sore
  2. Siji seneng
  3. Malah pinter
  4. Siji ngepel
  5. Neng gandhut
  6. Dudu anggone
  7. Padha rungkut
  8. Aja sisan
  9. Saka jeneng
  10. Siji urip

Frasa tersebut memiliki peran penting dalam pembentukan kalimat dan komunikasi sehari-hari. Dengan memahami jenis-jenis frasa, struktur, dan penggunaannya, kita dapat meningkatkan kemampuan berbahasa Jawa kita. Penting juga untuk menghindari kesalahan umum yang sering terjadi dalam penggunaan frasa agar komunikasi menjadi lebih efektif dan jelas.

Pemahaman yang baik tentang frasa ini tidak hanya membantu dalam berkomunikasi sehari-hari, tetapi juga memperkaya pengetahuan kita tentang budaya dan kekayaan itu sendiri. Dengan terus belajar dan berlatih, kita dapat menguasai penggunaan frasa ini dan meningkatkan keterampilan berbahasa kita secara keseluruhan. Sekian mengenai frasa dalam bahasa jawa, struktur, jenis serta contohnya.

Admin

Andres Admin

Welcome to this website! I am a writer and knowledge enthusiast who enjoys sharing ideas and experiences through writing. Here, you will find articles about knowledge, as well as tips, guides, and personal reflections that hopefully inspire and provide new insights to readers. Thank you for visiting website, and I hope you enjoy reading each piece that I share.

Share :